Produk Alat Listrik yang Membahayakan Kesehatan Manusia

Image
Monday, 15 February 2016 | 03:10:13 WIB 891

Ada gejala negatif berkembang tentang keselamatan bola lampu hemat energi, yang telah tumbuh semakin populer.

The US Environmental Protection Agency bahkan telah merilis penasehat darurat untuk produk. Hal ini terutama karena mereka penuh dengan gas beracun, yang dilepaskan ketika mereka melanggar.
 
Air raksa ini hanya awal
Para ilmuwan di Fraunhofer Wilhelm Klauditz Institute menemukan bahwa jika bola lampu hemat energi ini pecah di dalam ruangan, mereka bisa mengisi udara dengan 20 kali batas aman atas merkuri di lingkungan.
 
Hal ini bisa mengakibatkan kondisi medis berikut:
 
  • Migrain
  • Pusing
  • Penyitaan
  • Sakit kepala cluster
  • Kegelisahan
  • Kesulitan berkonsentrasi
  • Kelelahan.

 

Apa Apakah Risiko Lainnya?
Merkuri merupakan racun saraf . Ini khusus berbahaya bagi otak, ginjal, hati dan sistem saraf, tetapi juga dapat merusak sistem reproduksi, kekebalan tubuh dan kardiovaskular.
 
Selain itu, menurut The Daily Mail , "ilmuwan Jerman mengklaim bahwa beberapa bahan kimia karsinogenik dan racun yang dilepaskan ketika lampu neon kompak yang ramah lingkungan (CFL) yang diaktifkan, termasuk fenol, naftalena dan styrene."
 
Berikut adalah Perincian Setiap Bahan kimia ini:
Fenol - Sebuah karsinogen ringan yang dikenal sangat mengiritasi kulit, mata, dan selaput lendir pada manusia setelah terhirup jangka pendek.
 
Hal ini dapat menyebabkan pernapasan tidak teratur, kelemahan otot dan tremor, kehilangan koordinasi, kejang, koma, dan pernapasan pada dosis tinggi. Via Environmental Protection Agency
 
Naftalena - Menurut Pestisida Nasional Pusat Informasi , naftalena dibuat dari minyak mentah atau tar batubara. Hal ini dapat ditemukan dalam hal-hal seperti asap rokok dan asap kendaraan.
 
Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyimpulkan bahwa naftalena adalah mungkin karsinogenik bagi manusia.

Styrene - Orang yang terpapar styrene berada pada risiko tinggi mengembangkan kanker lymphohematopoietic, seperti leukemia dan limfoma.

Mereka mungkin juga menderita kerusakan genetik untuk theis sel darah putih, sangat mempengaruhi sistem kekebalan tubuh mereka.  Via Toxicology Program Nasional
 
Dan jika itu tidak cukup, para peneliti di Stony Brook University di New York mempelajari lampu CFL menyimpulkan "... [kami] mengukur jumlah emisi UV dan integritas lapisan fosfor setiap bola ini. Hasil penelitian menunjukkan tingkat signifikan UVC dan UVA, yang tampaknya berasal dari retakan di lapisan fosfor, hadir di semua lampu CFL dipelajari. "  Via NaturalSociety
 
Sinar ini berpotensi berbahaya bagi mata dan kulit. Mereka juga mempengaruhi sistem kekebalan tubuh, merusak kulit Anda dan mengganggu produksi tubuh Anda dari vitamin D-3 .
 
Protokol darurat Lampu hemat energi
The EPA-direkomendasikan proses untuk membersihkan lampu yang rusak adalah sebagai berikut:
 
Kewaspadaan
 
  • Memindahkan semua orang keluar dari ruangan - termasuk hewan peliharaan.
  • Biarkan aliran udara segar ke ruang selama 10 menit dengan membuka semua pintu dan jendela.
  • Matikan pemanas dan / atau pendingin sistem.

 

Mengumpulkan bahan-bahan berikut untuk proses pembersihan :
 
  • Kardus
  • handuk kertas basah
  • Selotip
  • Stoples kaca dengan tutup logam.

 

Proses pembersihan
 
  • Hindari debu karena dapat menyebarkan uap atau serbuk merkuri.
  • Pastikan untuk mengumpulkan semua pecahan kaca dan bubuk. potongan besar dapat meraup menggunakan karton sedangkan potongan-potongan kecil dari kaca dan bubuk dapat dihapus dengan menggunakan lakban. Rekaman itu harus hati-hati ditempatkan ke dalam botol kaca.
  • Tempatkan semua bahan pembersih ke dalam wadah tertutup.
Pos Pembersihan
Tempatkan semua potongan bola, bubuk dan membersihkan bahan dalam wadah sampah seal-mampu untuk pembuangan lanjut. Jangan meninggalkan puing-puing atau membersihkan bahan di dalam ruangan.
  1. Hubungi otoritas pemerintah setempat untuk mengambil lampu ke fasilitas daur ulang yang tepat.
  2. Pastikan untuk udara ruangan sambil menjaga pemanasan dan / atau sistem pendinginan selama beberapa jam.

(nusapos.com/Andra/rls)


Sumber :

Laporan :

Editor : 0


loading...
Post
Nasional
Post
Nasional
Post
Nasional
Post
Riau
Post
Adv Pemprov Riau
Post
Nasional

Cara Menjaga Kesehatan Paru-Paru

2 tahun yang lalu 932
Post
Riau

Poligami? Jangan Asal Mau Saja!

2 tahun yang lalu 859
Post
Nasional
Post
Nasional

Wawancara Khusus: Prabowo Subianto

2 tahun yang lalu 918
Post
Nasional

Indonesia Siap Menghadapi MEA 2016

2 tahun yang lalu 2902